[Easy] 20+ hikmah melakukan sujud sahwi adalah dengan Mudah

Pada artikel ini kami akan menjelaskan hikmah melakukan sujud sahwi adalah Kalau kamu juga tertarik, pada artikel ini Nha Xinh akan menjelaskan tutorialnya untuk kamu.

SUJUD SAHWI

Oleh Ustadz Kholid Syamhudi Lc

Lupa adalah bagian dari kehidupan manusia sehingga Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga pernah lupa dalam shalat untuk sebuah hikmah. Lupanya Beliau dalam shalat merupakan nikmat Allâh Azza wa Jalla yang dianugerahkan kepada umat ini dan juga sebagai penyempurna agama Islam, agar kaum Muslimin mencontoh Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam pensyariatan ketika terjadi lupa dalam shalat. Sehingga lupanya Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengakibatkan adanya hukum-hukum syariat yang berlaku bagi umat Islam yang mengalami kelupaan dalam shalat sampai hari kiamat nanti.[1]

Tentang kejadian Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam lupa dalam shalat, Imam Ahmad bin Hambal t pernah berkata: Didapatkan dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam (tentang sujud sahwi) pada lima perkara: Beliau salam dari dua raka’at lalu sujud dan salam dari tiga raka’at kemudian sujud dan dalam pertambahan dan pengurangan serta bangun dari raka’at kedua tanpa tasyahud (tahiyat awal)[2].

Berdasarkan kejadian tersebut, disyariatkan bagi yang lupa dalam shalat untuk melakukan dua kali sujud yang dikenal dengan istilah sujud sawi.

DEFENISI SUJUD SAHWI Sujud sahwi adalah suatu istilah untuk dua sujud yang dikerjakan oleh orang yang shalat, fungsinya untuk menambal celah-celah yang kurang dalam shalatnya karena lupa, baik berupa tambahan, pengurangan atau keraguan[3].

Penamaan sujud sahwi merupakan bentuk penyandaran akibat kepada sebabnya sehingga pengertiannya adalah sujud yang disebabkan oleh lupa. Sehingga tidak ada sujud sahwi pada orang yang bodoh dan tidak mengerti hukum. Contohnya seorang musafir shalat dibelakang imam yang mukim, lalu dia melakukan shalat qashar karena tidak tahu imamnya seorang mukim, maka dia diharuskan menyempurnakan empat rakaat shalatnya dan tidak wajib melakukan sujud sahwi[4].

HADITS-HADITS TENTANG SUJUD SAHWI. Hadits-hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang lupa dalam shalat dijelaskan dalam hadits-hadits berikut :

1. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengucapkan salam dari dua raka’at, kemudian diingatkan. Lalu Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyempurnakan sisanya dan sujud setelah salam. Hal ini berdasarkan hadits Abu Hurairah Radhiyallahu anhu yang dikenal dengan kisah Dzulyadain, dimana beliau berkata:

صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِحْدَى صَلاَتَيِ العَشِيِّ رَكْعَتَيْنِ، ثُمَّ سَلَّمَ، فَقَامَ إِلَى خَشَبَةٍ مَعْرُوضَةٍ فِي المَسْجِدِ، فَاتَّكَأَ عَلَيْهَا كَأَنَّهُ غَضْبَانُ، وَوَضَعَ يَدَهُ اليُمْنَى عَلَى اليُسْرَى، وَشَبَّكَ بَيْنَ أَصَابِعِهِ، وَوَضَعَ خَدَّهُ الأَيْمَنَ عَلَى ظَهْرِ كَفِّهِ اليُسْرَى، وَخَرَجَتِ السَّرَعَانُ مِنْ أَبْوَابِ المَسْجِدِ، فَقَالُوا: قَصُرَتِ الصَّلاَةُ؟ وَفِي القَوْمِ أَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ، فَهَابَا أَنْ يُكَلِّمَاهُ، وَفِي القَوْمِ رَجُلٌ فِي يَدَيْهِ طُولٌ، يُقَالُ لَهُ: ذُو اليَدَيْنِ، قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَنَسِيتَ أَمْ قَصُرَتِ الصَّلاَةُ؟ قَالَ: «لَمْ أَنْسَ وَلَمْ تُقْصَرْ» فَقَالَ: «أَكَمَا يَقُولُ ذُو اليَدَيْنِ» فَقَالُوا: نَعَمْ، فَتَقَدَّمَ فَصَلَّى مَا تَرَكَ، ثُمَّ سَلَّمَ، ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ مِثْلَ سُجُودِهِ أَوْ أَطْوَلَ، ثُمَّ رَفَعَ رَأْسَهُ وَكَبَّرَ، ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ مِثْلَ سُجُودِهِ أَوْ أَطْوَلَ، ثُمَّ رَفَعَ رَأْسَهُ وَكَبَّرَ، ثُمَّ سَلَّمَ

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat mengimami kami salah satu shalat disiang hari dua raka’at, kemudian Beliau salam. Lalu bangkit berjalan ke arah kayu yang ada di Masjid, lalu bersandar padanya seakan-akan Beliau sedang marah. Beliau meletakkan tangan kanannya diatas tangan kirinya dan menjalin antara jari jemarinya dan meletakkannya punggung telapak tangan kirinya di pipi kanan Beliau. Orang-orang yang pertama bersegera keluar dari pintu masjid seraya berkata: Apakah shalat diqashar? Diantara orang-orang tersebut ada Abu Bakar dan Umar lalu keduanya segan untuk berbicara kepada Beliau. Juga ada diantara mereka seorang yang ada kedua tangannya panjang dipanggil dengan Dzulyadain, berkata: Wahai Rasûlullâh! Apakah engkau lupa ataushalat diqashar? Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: Aku tidak lupa dan tidak juga mengqashar. Lalu Beliaupun bertanya: Apakah benar yang disampaikan Dzulyadain? maka mereka menjawab: Iya. Beliaupun akhirnya maju dan mengerjakan shalat yang ditinggalkan, kemudian salam kemudian bertakbir dan sujud seperti sujudnya atau lebih panjang kemudian mengangkat kepalanya dan bertabir, kemudian bertakbir dan sujud seperti sujudnya atau lebih panjang, kemudian mengangkat kepalanya dan bertakbir kemudian salam. [HR.Al-Bukhâri no. 1229 dan Muslim no. 573].

2. Mengucapkan salam dari tiga raka’at lalu menyempurnakan raka’at yang kurang kemudian sujud sahwi setelah salam, berdasarkan hadits Imrân bin Hushain Radhiyallahu anhu, beliau berkata:

أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى الْعَصْرَ، فَسَلَّمَ فِي ثَلَاثِ رَكَعَاتٍ، ثُمَّ دَخَلَ مَنْزِلَهُ، فَقَامَ إِلَيْهِ رَجُلٌ يُقَالُ لَهُ الْخِرْبَاقُ، وَكَانَ فِي يَدَيْهِ طُولٌ، فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ فَذَكَرَ لَهُ صَنِيعَهُ، وَخَرَجَ غَضْبَانَ يَجُرُّ رِدَاءَهُ، حَتَّى انْتَهَى إِلَى النَّاسِ، فَقَالَ: أَصَدَقَ هَذَا قَالُوا: نَعَمْ، «فَصَلَّى رَكْعَةً، ثُمَّ سَلَّمَ، ثُمَّ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ، ثُمَّ سَلَّمَ»

Sesungguhnya Rasûlullâhn melakukan shalat Ashr, lalu salam pada tiga raka’at, kemudian Beliau masuk rumahnya. Berdirilah menemui Beliau seorang yang bernama al-Khirbâq dan kedua tangannya agak panjang. Dia berkata: Wahai Rasûlullâh! Lalu dia menjelaskan kepada Beliau apa yang telah Beliau kerjakan. Beliaupun n keluar dalam keadaan marah dan menjulurkan selendangnya hingga sampai kepada para sahabatnya dan berkata: Apakah benar orang ini? Mereka menjawab: Iya. Maka Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat satu raka’at lagi kemudian salam, kemudian sujud dua kali kemudian salam lagi. [HR Muslim no. 574]

3. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bangkit dari raka’at kedua dari shalat Zhuhur tanpa tahiyat awal hingga selesai shalatnya kemudian sujud sebelum salam, berdasarkan hadits Abdullâh bin Buhainah Radhiyallahu anhu, beliau berkata:

صَلَّى بِنَا النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَامَ فِي الرَّكْعَتَيْنِ الأُولَيَيْنِ قَبْلَ أَنْ يَجْلِسَ، فَمَضَى فِي صَلاَتِهِ، فَلَمَّا قَضَى صَلاَتَهُ انْتَظَرَ النَّاسُ تَسْلِيمَهُ، فَكَبَّرَ وَسَجَدَ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ، ثُمَّ رَفَعَ رَأْسَهُ، ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ، ثُمَّ رَفَعَ رَأْسَهُ وَسَلَّمَ

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengimami shalat kami, lalu bangkit pada raka’at kedua sebelum duduk. Lalu terus dalam shalatnya. Ketika akan selesai shalat Beliau, orang-orang menunggu salam Beliau, lalu Beliau bertakbir dan sujud sebelum salam kemudian mengangkat kepalanya kemudian bertakbir dan sujud kemudian mengangkat kepalanya dan salam. [HR al-Bukhâri no. 829 dan Muslim no. 570]

4. Shalat Zhuhur lima raka’at lalu diingatkan, Lalu Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menghadap kiblat lalu sujud dua kali kemudian salam, berdasarkan hadits Abdullâh bin Mas’ud Radhiyallahu anhu , beliau berkata:

صَلَّى النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الظُّهْرَ خَمْسًا، فَقَالُوا: أَزِيدَ فِي الصَّلاَةِ؟ قَالَ: «وَمَا ذَاكَ» قَالُوا: صَلَّيْتَ خَمْسًا ، فَثَنَى رِجْلَيْهِ وَاسْتَقْبَلَ القِبْلَةَوَسَجَدَ سَجْدَتَيْنِ ، ثُمَّ سَلَّمَ

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat zhuhur lima raka’at, lalu mereka berkata: Apakah shalatnya ditambah? Maka Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya: Apa itu? Mereka menjawab: Engkau telah shalat lima raka’at, Lalu Beliau rapatkan kedua kakinya dan duduk menghadap kiblat dan sujud dua kali sujud kemudian salam. [HR.Al-Bukhâri no. 401 dan Muslim no. 572].

5. Ragu-ragu. Hal ini tidak pernah terjadi pada Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam , akan tetapi Beliau memberikan solusi dan perintah pada orang yang ragu dalam shalat dalam dua perintah:

  • Perintah untuk kembali melihat kepada perkiraan terkuat dengan indikator yang menguatkannya bagi yang mampu melakukannya, seperti dalam hadits Abdullâh bin Mas’ud Radhiyallahu anhu, beliau berkata:

صَلَّى النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمَّا سَلَّمَ قِيلَ لَهُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، أَحَدَثَ فِي الصَّلاَةِ شَيْءٌ؟ قَالَ: «وَمَا ذَاكَ»، قَالُوا: صَلَّيْتَ كَذَا وَكَذَا، فَثَنَى رِجْلَيْهِ، وَاسْتَقْبَلَ القِبْلَةَ، وَسَجَدَ سَجْدَتَيْنِ، ثُمَّ سَلَّمَ، فَلَمَّا أَقْبَلَ عَلَيْنَا بِوَجْهِهِ، قَالَ: «إِنَّهُ لَوْ حَدَثَ فِي الصَّلاَةِ شَيْءٌ لَنَبَّأْتُكُمْ بِهِ، وَلَكِنْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ، أَنْسَى كَمَا تَنْسَوْنَ، فَإِذَا نَسِيتُ فَذَكِّرُونِي، وَإِذَا شَكَّ أَحَدُكُمْ فِي صَلاَتِهِ، فَلْيَتَحَرَّ الصَّوَابَ فَلْيُتِمَّ عَلَيْهِ، ثُمَّ لِيُسَلِّمْ، ثُمَّ يَسْجُدُ سَجْدَتَيْنِ»

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan shalat, ketika Beliau salam, ada yang bertanya: Apakah terjadi sesuatu yang baru dalam shalat? Beliau menjawab: Apa itu? Mereka menjawab: Engkau telah shalat begini dan begitu. Lalu beliau sejajarkan kedua kakinya dan menghadap kiblat dan sujud dua kali sujud kemudian salam. Ketika Beliau menghadapkan wajahnya kepada kami, Beliau berkata: “Sesungguhnya apabila terjadi sesuatu yang baru dalam shalat, tentulah aku beritahukan kalian, tetapi aku hanyalah manusia biasa seperti kalian, aku bisa lupa sebagaimana kalian lupa, Maka bila aku lupa ingatkanlah! dan apabila salah seorang di antara kalian merasa ragu dalam shalatnya, maka hendaklah dia menentukan sendiri yang menurutnya benar, lalu menyempurnakan dengan pilihannya tadi kemudian salam, kemudian sujud dua kali” [HR.Al-Bukhâri no. 401 dan Muslim no. 572].

  • Perintah beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada orang yang ragu untuk kembali kepada sesuatu yang yakin yaitu yang paling sedikit dan menghilangkan keraguan dan sujud sebelum salam, berdasarkan hadits Abu Sa’îd al-Khudri Radhiyallahu anhu bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda.

إِذَا شَكَّ أَحَدُكُمْ فِي صَلاَتِهِ فَلَمِ يَدْرِ كَمْ صَلَّى ثَلاَثًا أَمْ أَرْبَعًا؟فَلْيَطْرَحِ الشَّكَ وَلْيَبْنِ عَلَى مَااسْتَيْقَنَ ثُمَّ يَسْجُدُ سَجدَتَيْنِ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ، فَإِنْ كَانَ صَلَّى خَمْسًاشَفَعْنَ لَهُ صَلاَتُهُ، وَإِنْ كَانَ صَلَّى إِتْمَامًالأِرْبَعٍ كَانَتَا تَرْغِيْمًا لِلشَّيْطَانِ

“Apabila salah seorang di antara kalian merasa ragu dalam shalatnya dan dia tidak tahu berapa raka’at dia shalat, tiga atau empat raka’at, maka hendaknya dia membuang keraguan tersebut dan hendaknya dia mengerjakan sesuai dengan apa yang diyakininya, kemudian sujud dua kali sebelum salam. Jika dia ternyata shalat lima raka’at, maka shalatnya tersebut akan menjadi syafaat baginya, sedangkan jika ternyata dia shalat tepat empat raka’at, maka kedua sujudnya bisa membuat marah syetan”. [HR Muslim no. 571].

Demikianlah hadits-hadits berkenaan dengan sujud sahwi yang sahih dari Rasûlullâhn. Imam al-Khathâbi rahimahullah berkata: Yang mu’tamad (diakui) menurut para ulama adalah lima hadits ini[5]. Ibnu Qudâmah rahimahullah menafsirkan ucapan al-Khathâbi rahimahullah dengan menyatakan: Maksudnya adalah dua hadits Ibnu Mas’ud, Abu Sa’îd, Abu Hurairah dan Ibnu Buhainah[6]. Wallâhu a’lam.

HUKUM SUJUD SAHWI. Sujud Sahwi disyariatkan dalam shalat apabila terjadi faktor dan penyebabnya berdasarkan kesepakatan para ulama. Mereka berselisih dalam hukumnya, apakah wajib atau sunnah sebagaimana dijelaskan Ibnu Rusyd rahimahullah dalam pernyataan beliau: Mereka berbeda pendapat dalam sujud sahwi apakah hukumnya fardhu (wajib) ataukah Sunnah? asy-Syâfi’i rahimahullah berpendapat hukumnya sunnah dan Abu Hanifah rahimahullah berpendapat hukumnya wajib, namun bukan termasuk syarat sah shalat. Sedangkan Mâlik rahimahullah membedakan antara sujud sahwi karena meninggalkan perbuatan dengan sujud sahwi karena meninggalkan perkataan dan antara penambahan dan pengurangan. Beliau berkata: Sujud sahwi yang disebabkan karena meninggalkan perbuatan yang kurang hukumnya wajib dan menurut beliau termasuk syarat sah shalat. Imam Mâlik juga berpendapat sujud sahwi karena kekurangan hukumnya wajib dan sujud karena adanya penambahan hukumnya sunnah[7]. Sedangkan Imam an-Nawawi rahimahullah menyatakan: Sujud sahwi tidak wajib dan hanya sunnah, berbeda dengan pendapat Abu Hanifah rahimahullah yang berpendapat wajib dengan ketentuan shalatnya tidak batal dengan tidak melakukan sujud tersebut.

Kemudian beliau berkata: Imam Mâlik rahimahullah berpendapat apabila lupa karena adanya kekurangan maka wajib sujud sahwi dan diriwayatkan dari Ahmad rahimahullah dan para ulama Hanâbilah pendapat kewajiban sujud sahwi secara mutlak[8].

Dengan demikian, jelaslah perbedaan pendapat dalam masalah ini. Pendapat yang rajih(kuat) adalah pendapat yang mewajibkan sujud sahwi, berdasarkan hadits-hadits tentang sujud sahwi diatas yang menjelaskan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah meninggalkan sujud sahwi apabila lupa dalam shalat.

Oleh karena itu Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata: “Terdapat dalam hal ini kewajiban sujud sahwi dalam semua kewajiban yang ditinggalkan apabila ditinggalkannya karena lupa dan tidaklah perbuatan meninggalkannya karena lupa mengharuskan pengulangan shalat tersebut dan juga bila menambahkanyang dilarang karena lupa. Berdasarkan hal ini, semua yang diperintahkan dalam shalat apabila ditinggalkan karena lupa, bisa jadi mengulanginya ketika ingat atau sujud sahwi, harus melakukan salah satunya,” kemudian beliau rahimahullah juga berkata: “ Hal ini menunjukkan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukannya secara terus menerus dan tidak pernah sama sekali meninggalkan sujud sahwi pada lupa yang menuntut adanya kedua sujud tersebut. Ini semua adalah dalil yang jelas dan tegas tentang kewajibannya. Inilah pendapat mayoritas ulama dan ini mazhab Mâlik, Ahmad dan Abu Hanifah. Tidak ada hujjah yang kuat bersama pendapat yang tidak mewajibkannya .”[9] Wallâhu a’lam.

Hikmah Pensyariatan Sujud Sahwi (diambil dari kitab Sujud Sahwi Fi Dhauis Sunnah al-Muthaharah dengan sedikit penambahan).

Diantara keindahan syariat Islam adalah disyariatkannya sujud sahwi, karena seorang Muslim dituntut untuk menunaikan shalat yang merupakan rukun Islam terbesar setelah syahadatain. Seorang Muslim diwajibkan menunaikan dan menegakkan shalat secara sah, benar dan bebas dari kesalahan agar mendapatkan kesempurnaan pahala yang agung dari pelaksanaan shalat ini

Sujud sahwi disyariatkan untuk menutupi kekurangan akibat lupa dalam shalat yang kadang menimpa seorang Muslim, baik berupa tambahan, pengurangan atau keraguan. Ditambah juga untuk membuat jengkel dan marah syaitan yang menggodanya, seperti disampaikan Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabda Beliau:

إِذَا شَكَّ أَحَدُكُمْ فِي صَلَاتِهِ، فَلَمْ يَدْرِ كَمْ صَلَّى ثَلَاثًا أَمْ أَرْبَعًا، فَلْيَطْرَحِ الشَّكَّ وَلْيَبْنِ عَلَى مَا اسْتَيْقَنَ، ثُمَّ يَسْجُدُ سَجْدَتَيْنِ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ، فَإِنْ كَانَ صَلَّى خَمْسًا شَفَعْنَ لَهُ صَلَاتَهُ، وَإِنْ كَانَ صَلَّى إِتْمَامًا لِأَرْبَعٍ كَانَتَا تَرْغِيمًا لِلشَّيْطَانِ

“Apabila salah seorang di antara kalian merasa ragu dalam shalatnya dan dia tidak tahu berapa raka’at dia shalat, tiga atau empat raka’at, maka hendaknya dia membuang keraguan tersebut dan hendaknya dia mengerjakan sesuai dengan apa yang diyakininya, kemudian sujud dua kali sebelum salam. Jika dia ternyata shalat lima raka’at, maka shalatnya tersebut akan menjadi syafaat baginya, sedangkan jika ternyata dia shalat tepat empat raka’at, maka kedua sujudnya bisa membuat marah syaitan”. [HR Muslim no. 571].

Dengan demikian pensyariatan sujud sahwi termasuk kesempurnaan keutamaan dan anugerah Allâh Azza wa Jalla kepada hambanya, agar tidak membuat sempit dan susah. Demikianlah Islam disyariatkan untuk mempermudah manusia beribadah kepada Allâh Azza wa Jalla dengan sempurna dan benar.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata: Telah benar adanya sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ، أَنْسَى كَمَا تَنْسَوْنَ، فَإِذَا نَسِيتُ فَذَكِّرُونِي،

tetapi aku hanyalah manusia biasa seperti kalian, aku bisa lupa sebagaimana kalian lupa, Maka bila aku lupa ingatkanlah! [HR.Al-Bukhâri no. 401 dan Muslim no. 572].

Lupanya Beliau dalam shalat merupakan nikmat Allâh Azza wa Jalla yang dianugerahkan kepada umat ini dan juga sebagai penyempurna agama Islam, agar kaum Muslimin mencontoh Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam pensyariatan ketika terjadi lupa dalam shalat. . Inilah pengertian dari hadits yang terputus yang ada dalam kitab al-Muwatha’ :

إِنِّي لأَنْسَى أَوْ أُنَسَّى لِأَسُنَّ

Sesungguhnya aku juga lupa atau diberi sifat lupa agar menjadi contoh.[10]

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah lupa, sehingga lupanya Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengakibatkan adanya hukum-hukum syariat yang berlaku bagi umat Islam yang mengalami kelupaan dalam shalat hingga hari Kiamat[11].

TATA CARA SUJUD SAHWI Sebagaimana telah dijelaskan dalam beberapa hadits diatas bahwa sujud sahwi dilakukan dengan dua kali sujud di akhir shalat -sebelum atau sesudah salam-. Ketika ingin sujud disyariatkan untuk mengucapkan takbir “Allâhu akbar”, begitu pula ketika ingin bangkit dari sujud disyariatkan untuk bertakbir.

Tata cara melakukan sujud sahwi sebelum salam dijelaskan dalam hadits ‘Abdullâh bin Buhainah Radhiyallahu anhu, beliau berkata:

فَلَمَّا أَتَمَّ صَلَاتَهُ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ فَكَبَّرَ فِي كُلِّ سَجْدَةٍ وَهُوَ جَالِسٌ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ

“Setelah beliau menyempurnakan shalatnya, beliau sujud dua kali. Ketika itu beliau bertakbir pada setiap akan sujud dalam posisi duduk. Beliau lakukan sujud sahwi ini sebelum salam.” [HR. Bukhâri no. 1224 dan Muslim no. 570]

Sedangkan tata cara melakukan sujud sahwi sesudah salam dijelaskan dalam hadits Abu Hurairah Radhiyallahu anhu , beliau berkata:

فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَسَلَّمَ ثُمَّ كَبَّرَ ثُمَّ سَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ فَرَفَعَ ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ وَرَفَعَ

“Lalu Beliau shalat dua raka’at lagi (yang tertinggal), kemudia Beliau salam. Sesudah itu Beliau bertakbir, lalu bersujud. Kemudian bertakbir lagi, lalu Beliau bangkit. Kemudian bertakbir kembali, lalu beliau sujud kedua kalinya. Sesudah itu bertakbir, lalu Beliau bangkit.” [HR. Al-Bukhâri no. 1229 dan Muslim no. 573]

Sujud sahwi sesudah salam ini ditutup lagi dengan salam sebagaimana dijelaskan dalam hadits ‘Imrân bin Hushain,

فَصَلَّى رَكْعَةً ثُمَّ سَلَّمَ ثُمَّ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ.

“Kemudian Beliau pun shalat satu raka’at (menambah raka’at yang kurang tadi). Lalu Beliau salam. Setelah itu Beliau melakukan sujud sahwi dengan dua kali sujud. Kemudian Beliau salam lagi.” [HR. Muslim no. 574]

Wabillahit-taufiq.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 10/Tahun XXI/1439H/2018M. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196. Kontak Pemasaran 085290093792, 08121533647, 081575792961, Redaksi 08122589079] ______ Footnote[1] Lihat Zâd al-Ma’âd 1/186[2] Lihat al-Mughni 2/403[3] Sujud Sahwi Fi Dhauis Sunna al-Muthaharah hlm 10[4] Ghâyatul Muqtashidîn Syarhu Manhaj as-Sâlikîn 1/273[5] Ma’âlim as-Sunan 1/469[6] Al-Mughni 2/403[7] Bidâyatul Mujtahid 1/195[8] Lihat al-Majmû’ 4/138[9] Majmû’ al-Fatâwa 23/27-28[10] HR.Mâlik dalam al-Muwatha’1/100 dan Ibnu Abdilbarr rahimahullah berkata dalam at-Tamhîd24/375 : Aku tidak tahu hadits ini diriwayatkan secara musnad dan tidak juga terputus dari selain riwayat ini[11] Zâd al-Ma’âd 1/285-286

Top 20 hikmah melakukan sujud sahwi adalah menjelaskan Nha Xinh

Pengertian Sujud Syukur, Sahwi, Tilawah, Bacaan & Hikmahnya

Pengertian Sujud Syukur, Sahwi, Tilawah, Bacaan & Hikmahnya
  • Penulis: pustakaindo.co.id
  • Tanggal Terbit: 07/04/2022
  • Ulasan: 4.67 (511 vote)
  • Ringkasan: Tidak jarang manusia lupa atau ragu tentang rakaat, gerakan atau bacaan ketika sedang melaksanakan shalat. Hal itu dapat diatasi dengan …
  • Hasil pencarian yang cocok: Pada saat Allah SWT akan menciptakan manusia, malaikat sebagai makhluk yang senantiasa bertasbih dan mengagungkan nama Allah mempertanyakan keputusan Allah dan mengatakan bahwa manusia merupakan makhluk yang hanya akan membawa kehancuran bagi bumi …

Hikmah Sujud Sahwi dalam Kehidupan Sehari-hari dan Tata Cara Melakukannya

  • Penulis: kumparan.com
  • Tanggal Terbit: 12/31/2022
  • Ulasan: 4.54 (391 vote)
  • Ringkasan: Menyempurnakan kekurangan dan keteledoran dalam pelaksanaan salat · Menggenapkan pahala salat · Menghinakan setan · Dengan melakukan sujud sahwi, …

Bulughul Maram – Shalat: Sujud Sahwi, Pengertian, Sebab, dan Hikmahnya

  • Penulis: rumaysho.com
  • Tanggal Terbit: 12/01/2022
  • Ulasan: 4.31 (442 vote)
  • Ringkasan: Yang dimaksud adalah orang yang shalat melakukan rukun fi’li dari rukun shalat dan ia ragu melakukannya itu tambahan. Seperti seseorang yang …
  • Hasil pencarian yang cocok: Yang dimaksud adalah orang yang shalat melakukan rukun fi’li dari rukun shalat dan ia ragu melakukannya itu tambahan. Seperti seseorang yang ragu dalam meninggalkan rukuk atau sujud. Ia wajib melakukan rukuk dan sujud, walaupun kemungkinan itu …

Hikmah Bersujud | Republika Online

  • Penulis: republika.co.id
  • Tanggal Terbit: 12/13/2022
  • Ulasan: 4.05 (509 vote)
  • Ringkasan: Di dalam Islam, ada beberapa jenis sujud, yakni sujud sahwi (sujud yang dilakukan karena lupa dalam gerakan shalat), sujud syukur (sujud yang …
  • Hasil pencarian yang cocok: Namun, kenyataan menunjukkan, bahwa banyak manusia yang tidak mau sujud kepada Allah SWT. Itu karena kesombongannya dan keengganan mereka untuk tunduk pada perintah Allah. Kondisi ini akan membuatnya semakin jauh dengan ajaran yang datang dari Allah …

Kunci Jawaban PAI Kelas 8 Halaman 92 93 94 Ayo Berlatih Esai No 4, Jelaskan Hikmah Sujud Sahwi

  • Penulis: tipologi.com
  • Tanggal Terbit: 04/10/2022
  • Ulasan: 3.92 (291 vote)
  • Ringkasan: … Kurikulum 2013 no 4, jelaskan hikmah sujud sahwi dalam kehidupan. … Ayo Berlatih Esai No 2, Mengapa Kita Harus Melakukan Sujud Syukur.

Sujud Sahwi – Hukum, Sebab, dan Hikmah

Sujud Sahwi - Hukum, Sebab, dan Hikmah
  • Penulis: freedomnesia.id
  • Tanggal Terbit: 07/02/2022
  • Ulasan: 3.75 (535 vote)
  • Ringkasan: Sebab Sujud Sahwi · Lupa meninggalkan salah satu rukun shalat seperti lupa melakukan rukuk, iktidal, atau sujud. · Lupa atau ragu jumlah rakaat.
  • Hasil pencarian yang cocok: Manusia tidak boleh berperilaku sombong dan angkuh karena manusia adalah tempat salah dan lupa. Yang tidak pernah lupa hanyalah Allah Swt. Orang yang berbuat salah, khilaf, dan lupa harus segera memohon ampun kepada Allah dengan membaca istigfar. …

Berikut Bacaan dan Sebab-sebab Sujud Syahwi Serta Hikmah Melakukannya

  • Penulis: inforedaksi.com
  • Tanggal Terbit: 03/02/2022
  • Ulasan: 3.58 (356 vote)
  • Ringkasan: INFOREDAKSI – Indahnya agama Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad Saw yaitu segala sesuatu nya telah diatur, termasuk ketika lupa akan …

Jelaskan hikmah sujud sahwi dalam kehidupan sehari hari

  • Penulis: gtekno.com
  • Tanggal Terbit: 03/23/2022
  • Ulasan: 3.28 (409 vote)
  • Ringkasan: Berikan 2 contoh perilaku al alim dalam kehidupan sehari… Yang merupakan hari diharamkan untuk melaksanakan puasa… Tuliskan 3 hikmah beriman kepada hari akhir …

10 Hikmah Sujud Syukur dan Dalilnya

  • Penulis: dalamislam.com
  • Tanggal Terbit: 04/27/2022
  • Ulasan: 3.07 (531 vote)
  • Ringkasan: Selain oksigen, posisi sujud juga membuat sirkulasi daraj ke otak menjadi lancar. Tentunya hal ini sangat baik bagi kesehatan tubuh anda. Apalagi bagi anda yang …
  • Hasil pencarian yang cocok: Sujud dilakukan sebanyak satu kali, dilakukan secara spontan dan tidak ditunda-tunda (tidak dipikir-pikir), begitu mendapat nikmat atau terhindar dari bencana sebagai bentuk dan cara bersyukur menurut islam . Berikut do’a yang dipanjatkan saat …

Jelaskan hikmah sujud sahwi dalam kehidupan sehari hari

  • Penulis: gres.web.id
  • Tanggal Terbit: 03/13/2022
  • Ulasan: 2.97 (164 vote)
  • Ringkasan: Pembahasan · 1. Segera memohon ampun dan mengiangat ALLAH dengan bersitghfar bila melakukan kekhilafan maupun kesalahan · 2. Segeri meminta maaf …

Apa Saja Hikmah Melakukan Sujud Sahwi? Simak 5 Hikmah yang Harus Kita Ketahui

  • Penulis: smol.id
  • Tanggal Terbit: 10/10/2022
  • Ulasan: 2.87 (113 vote)
  • Ringkasan: Apa Saja Hikmah Melakukan Sujud Sahwi? Simak 5 Hikmah yang Harus Kita Ketahui · 1. Dapat menyempurnakan kekurangan saat sholat. · 2. Sujud sahwi …

jelaskan hikmah sujud sahwi dalam kehidupan sehari-hari?

  • Penulis: roboguru.ruangguru.com
  • Tanggal Terbit: 01/05/2023
  • Ulasan: 2.75 (135 vote)
  • Ringkasan: Hikmah dari sujud sahwi adalah : 1. Menyadarkan kita bahwa manusia seringkali lupa dan melakukan kesalahan tak terkecuali ketika shalat, …

Hikmah Sujud Syukur, Sujud Sahwi dan Sujud Tilawah

  • Penulis: bacaanmadani.com
  • Tanggal Terbit: 05/13/2022
  • Ulasan: 2.64 (164 vote)
  • Ringkasan: c. Ketika kita lupa dalam shalat, kita segera melakukan sujud sahwi. Demikian juga dalam praktek kehidupan di luar shalat. Kalau kita berbuat …

Terbaru, Soal dan Kunci Jawaban PAI kelas 7 Soal Pilihan Ganda Uraian Halaman 91-94 Bab 4 Kurikulum Merdeka

  • Penulis: unews.id
  • Tanggal Terbit: 03/02/2022
  • Ulasan: 2.48 (170 vote)
  • Ringkasan: Jelaskan hikmah melaksanakan sujud syukur? Jawaban: … Ilustrasi tersebut menunjukkan hikmah melakukan sujud sahwi adalah …. (D).

Bacaan Sujud Syukur Serta Tata Caranya yang Benar dalam Islam, Wajib Tahu

  • Penulis: merdeka.com
  • Tanggal Terbit: 11/18/2022
  • Ulasan: 2.29 (76 vote)
  • Ringkasan: Hikmah Sujud Syukur · Mengingat Allah SWT. · Ungkapan rasa syukur. · Bentuk kepasrahan sebagai bentuk berserah diri kepada Allah SWT. · Semakin …

Sujud Sahwi: Pengertian, Tata Cara, Sebab, dan Hukumnya

  • Penulis: news.detik.com
  • Tanggal Terbit: 06/20/2022
  • Ulasan: 2.36 (142 vote)
  • Ringkasan: Apakah sahabat hikmah pernah tiba-tiba lupa dengan gerakan sholat, lupa dengan bacaannya bahkan jumlah rakaat saat sholat?
  • Hasil pencarian yang cocok: 1. Didahului dengan TakbirSebagian ulama berpendapat, wajib untuk mengucap takbir sebelum mengerjakan sujud sahwi yang dilakkan sebelum atau setelah memberi salam. Hal ini pun disebut dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Muslim, …

Sujud Sahwi – Bekal Islam

Sujud Sahwi - Bekal Islam
  • Penulis: bekalislam.firanda.com
  • Tanggal Terbit: 12/24/2022
  • Ulasan: 2.2 (108 vote)
  • Ringkasan: Hikmah dilakukan sujud sahwi setelah shalat ketika melakukan penambahan agar tidak terkumpul di dalamnya 2 penambahan, karena sujud sahwi juga adalah …
  • Hasil pencarian yang cocok: صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِحْدَى صَلاَتَيِ العَشِيِّ فَصَلَّى بِنَا رَكْعَتَيْنِ، ثُمَّ سَلَّمَ، فَقَامَ إِلَى خَشَبَةٍ مَعْرُوضَةٍ فِي المَسْجِدِ، فَاتَّكَأَ عَلَيْهَا كَأَنَّهُ غَضْبَانُ، وَوَضَعَ يَدَهُ …

Jelaskan hikmah sujud sahwi dalam kehidupan sehari-hari ? (Jawabannya)

  • Penulis: penjagaperpus.com
  • Tanggal Terbit: 03/19/2022
  • Ulasan: 2.1 (155 vote)
  • Ringkasan: Jelaskan hikmah sujud sahwi dalam kehidupan sehari-hari ? · Jawab: · Begitulah jawabannya teman-teman. Pada intinya sujud sahwi dilakukan karena kita lupa dan …

Pengertian Sujud Sahwi, Hukum dan Dalil dan Sebab-sebabnya

  • Penulis: an-nur.ac.id
  • Tanggal Terbit: 11/27/2022
  • Ulasan: 1.95 (71 vote)
  • Ringkasan: Hikmah Sujud Sahwi · Menumbuhkan sikap rendah diri di hadapan Allah Swt. · Menumbuhkan kesadaran akan kelemahan kita sebagai hamba, sekaligus …
  • Hasil pencarian yang cocok: Artinya: “Dari Abi Said al-Khudri ra. berkata: Rasulullah Saw. bersabda:”Apabila salah seorang dari kalian merasa ragu dalam shalatnya, dan tidak mengetahui berapa rakaat dia shalat, tiga ataukah empat rakaat, maka buanglah keraguan, dan ambilah …

Jelaskan Hikmah Sujud Sahwi Dalam Kehidupan Sehari-Hari

  • Penulis: poskajian.blogspot.com
  • Tanggal Terbit: 07/10/2022
  • Ulasan: 1.82 (139 vote)
  • Ringkasan: Jelaskan Hikmah Sujud Sahwi Dalam Kehidupan Sehari-Hari · 1. Menyadarkan manusia bahwa ia adalah makhluk yang lemah. · 2. Dapat menjauhkan dari sikap sombong.